Senin, 26 Oktober 2009

Butuh dukungan !

Saiia punya niat mau belajar Bahasa Jepang nih. Awalnya sih saiia tertarik belajar Korea, tapi lama kelamaan bosan juga. Apalagi nih ya, perbedaan huruf kanji dan hangeul itu jauh. Maksud saiia, Hangeul itu jauh-jauh lebih mudah (bukannya saiia sombong lho ) dipelajari ketimbang kanji! Swear... itu sih kalau menurut saiia ya. Ada juga malah sebaliknya, teman saiia bilang kanji itu mudah dipelajari ketimbang hangeul. Padahal sih, konsonan" dalam hangeul yang dipelajari itu sedikit lho!
Saiia tertarik belajar Bahasa Korea dari kelas 1 SMP. Dan kebetulan saiia punya teman satu sanggar lukis yang bisa Bahasa Korea--gomawoo Gyoo...oh..gyoo..--sebenarnya dia orang Jepang asli. Tapi bisa Bahasa Korea. Beberapa tahun saiia belajar dari dia--melalu email"an, karena dia sekarang tinggal di Ciamis sementara saiia di Medan--tapi juga beli buku about all Hanguk disana-sini. Baca, baca, dan baca /
Akhirnya saiia bisa juga baca hangul--walaupun masih sangat-sangat belum lancar--dan mulai mempelajari kosa-kosakatanya sedikit demi sedikit.
Jadi, beberapa hari lalu saiia minta teman saiia cari guru private buat les Bahasa Jepang. Dianya sih udah dapat, cuma katanya ragu, soalnya takut kami--yang ikut saiia dan beberapa teman lainnya--gak mau sama guru yang dia dapat itu, soalnya fisiknya nggak sempurna gitu.
Yaelah... masa cuma gara-gara itu aja diriku ini tegaa sampai nggak mau lesss ???
Jadinya saiia bilang mau ikut, dan dia konfirmasi dulu sama tuh guru. Sayangnya saiia ikut les ini nggak didukung sama Ayah saiia. Dan ini bukan kali pertama. Waktu saiia les piano dulu juga gitu. Begitu pun dengan biola--saiia sampai harus ngambek-ngambek dulu, baru dikeluarin tuh kartu izin.
Kedua orang tua saiia punya prinsip : BELAJAR PELAJARAN SEKOLAH LEBIH PENTING DARI APAPUN !!!
Jadi begitu saiia mau les yang lain selain pelajaran sekolah itu agak-agak susah. Dan terpaksa deh saiia harus ngeluarin kocek sendiri buat les Bahasa Jepang ini--nggak mungkin juga saiia ngerepotin lagi, soalnya udah banyak pengeluaran mereka buat saiia.
Mengingat kegiatan-kegiatan yang saiia inginkan tapi nggak didukung orang tua, terkadang saiia sedih banget. Saiia sih punya rencana masuk desain grafis, tapi Ayah saiia nggak ngizinin. Begitu pun kalau saiia berkutat di depan laptop buat nyelesaiin naskah novel, pasti deh Ayah bakal ngomel. Karna menurutnya itu sama sekali nggak ada makna. Nggak ada makna.
Oke, saiia bisa ngerti. Mungkin beliau ngomong gitu karena saiia nggak pernah nunjukkin hasil dari apa yang sudah saiia kerjakan selama ini. Saiia nggak pernah nunjukkin kalau apa yang saiia buat itu nggak salah, saiia nggak pernah nunjukkin keberhasilan dari semua yang saiia kerjakan selama ini. Mungkin karena itu juga Ayah saiia nganggap hal-hal yang saiia kerjakan itu nggak penting.
Dan kalau udah begini, terkadang saiia jadi malas buat nyalurin hobi saiia ini. Dan itu terbukti, selama dua minggu belakangan ini saiia sama sekali nggak pernah buka file naskah saiia, padahal setiap hari saiia Online terus dari laptop.
Itu berarti, peran-peran orang terdekat sangat saiia butuhkan. Semangat-semangat dari mereka buat ngedukung, sangat saiia butuhkan. Tapi sayangnya semua itu nggak saiia dapatkan. Walaupun sudah cukup dari teman-teman, tapi tetap dari keluargalah yang berperan penting. Semoga saja saiia bisa dapat dukungan dari mereka
Ayo Chacha ... Hwaiting!!!


Gomawoo ...

Tidak ada komentar: